Ulasan Cara Mengetahui Convert Pulsa

  • Whatsapp
Convert Pulsa

Akurasi didefinisikan sebagai perbedaan (kesalahan) antara nilai sebenarnya dan indikasi yang dinyatakan sebagai persen dari rentang. Akurasi, yang direpresentasikan sebagai persentase dari rentang pengukuran skala penuh.

Tergantung pada linearitas pengkondisian convert pulsa, histeresis, dan pertimbangan suhu. Ini termasuk efek gabungan dari metode, pengamat, peralatan dan lingkungan. Akurasi statis adalah efek gabungan dari Linearity, Hysteresis, dan Repeatability.

Ini dinyatakan sebagai +/- persentase dari output skala penuh. Pita kesalahan statis adalah ukuran yang baik untuk akurasi yang dapat diharapkan pada suhu konstan. Linearitas adalah penyimpangan kurva kalibrasi dari garis lurus yang ditentukan.

Salah satu cara untuk mengukur linearitas adalah dengan menggunakan metode kuadrat terkecil, yang memberikan garis lurus paling cocok. Garis lurus terbaik (BSL) adalah garis antara dua garis paralel yang melingkupi semua nilai output vs tekanan pada kurva kalibrasi.

Repeatability adalah kemampuan transduser untuk mereproduksi pembacaan output ketika tekanan yang sama diterapkan pada transduser berulang kali, dalam kondisi yang sama dan dalam arah yang sama. Histeresis adalah perbedaan maksimum dalam output pada tekanan apa pun dalam rentang yang ditentukan.

Ketika nilainya didekati pertama kali dengan kenaikan dan kemudian dengan penurunan tekanan. Suhu histeresis adalah kemampuan sensor untuk memberikan output yang sama pada suhu yang diberikan sebelum dan sesudah siklus suhu.

Bagaimana Ulasan Cara Mengetahui Convert Pulsa?

Resolusi

Resolusi mengacu pada tingkat kehalusan kata digital yang mewakili nilai analog. Resolusi untuk konverter analog-ke-digital adalah jumlah bit yang digunakan untuk mewakili sinyal input analog. Semakin besar resolusinya, semakin akurat sinyal analog dapat direplikasi.

Resolusi serupa tetapi dibalik untuk konverter digital ke analog. Mereka menambah kode ke DAC resolusi yang lebih tinggi yang menghasilkan ukuran langkah yang lebih kecil dalam output analog.

Spesifikasi Sinyal

Sinyal input dapat memiliki berbagai spesifikasi saat memasuki konverter. Jenis konverter yang dipilih sangat tergantung pada jenis sinyal input dari sistem dan sinyal output yang diinginkan. Sinyal input dapat memiliki properti seperti

  • Jenis atau arus DC
  • Jenis tegangan atau arus AC
  • Bentuk gelombang frekuensi untuk berbagai frekuensi, denyut nadi atau bentuk gelombang khusus.
  • Muatan yang berasal dari perangkat piezoelektrik dan biasanya memerlukan pengkondisian.

Ada berbagai faktor bentuk untuk pengubah sinyal. Perangkat dapat dipasang di:

  • Standar Institut Deutsches untuk Normung (DIN) adalah standar Jerman.
  • Papan sirkuit tercetak (PCB) yang menempel pada penutup atau menyambungkan ke komputer backplanes.
  • Dinding, lemari, penutup, atau panel dengan baut.
  • Unit rak yang muat di dalam rak telekomunikasi 19 ”standar.
  • Unit gaya modular termasuk unit stackable yang berlabuh di teluk, slot, atau kotak.
  • Benchtop atau berdiri bebas yang sering menampilkan selubung penuh atau kabinet dan antarmuka integral.

Antarmuka Pengguna

Konverter sinyal memiliki beberapa antarmuka pengguna yang tersedia yang memungkinkan pengguna untuk melakukan penyesuaian pada sistem.

  • Sebuah panel depan adalah antarmuka lokal dengan kontrol integral, keypad, atau tampilan pada panel unit
  • Komputer konverter yang dapat diprogram dihubungkan dengan komputer pengawas atau host yang terpisah.
  • Layar sentuh memiliki tampilan visual yang berinteraksi dengan pengguna melalui sentuhan. Pengguna dapat langsung memasukkan informasi melalui layar sensitif kontak.
  • Perangkat jarak jauh dan perangkat genggam dapat bergerak saat pengguna memasukkan parameter program.
  • Perangkat tanpa antarmuka pengguna untuk input atau pemrograman digunakan untuk penyimpanan. Pengunduhan convert pulsa dan pemrosesan dilakukan di lokasi lain.

Related posts